Samaria-Sinekdoks

Samaria / 사마리아 (2004)

Samaria a.k.a Samaritan Girl adalah film kedua Kim Ki-duk yang saya saksikan; dan semakin memperkuat anggapan saya bahwa sutradara ini benar-benar dabbling in art. Samaria terbungkus dalam nuansa drama arthouse yang kental, namun tetap bercerita dan berpotensi menimbulkan multi tafsir.

Pada awalnya, dua orang sahabat Jae-yeong (Seo Min-jeong) dan Yeo-jin (Kwak Ji-min) sangat terobsesi untuk berlibur ke Eropa. Permasalahan timbul karena biaya untuk itu mahal dan mereka yang masih remaja surely can’t afford that trip. Thus, mereka mengumpulkan uang dengan menjalankan bisnis prostitusi, di mana Jae-yeong sebagai pelacurnya dan Yeo-jin sebagai pimp-nya, sekaligus watchdog-nya dari para polisi. Naasnya, kejadian buruk terjadi dan menewaskan Yeo-jin. Jae-yeong yang merasa bersalah pun berusaha menebus dosanya dengan caranya sendiri. Tanpa ia tahu, ayahnya yang seorang polisi menyelidiki kecurigaannya pada putrinya. Sebuah kisah hide-and-seek dan tafsiran biblikal saling intertwined yang mengubah takdir keduanya.

Dilihat dari kisahnya, Samaria terlihat seperti film crime dan prostitusi yang vulgar. Namun, Samaria tidaklah semurahan itu; Samaria memang kontroversi dalam menampilkan pelacuran remaja (yang tabu). Prostitusi hanyalah sebagian kecil dari jalinan kisah besar Kim Ki-duk ini. Selebihnya film ini adalah hide-and-seek ayah dan anak yang (sebenarnya) sangat menyentuh, namun digambarkan dengan terlalu “kejam.” Spotlight dalam kisah ini menurut saya adalah part “Samaria”-nya sendiri; seperti dalam Perjanjian Baru, wanita Samaria dan kaumnya digambarkan sebagai kaum pendosa, namun ada satu kisah di mana wanita ini “memilih” sendiri pertobatannya yang justru diapresiasi oleh Yesus. Entah saya yang terlalu take it too personally atau bukan, tapi kisah dalam Samaria, IMO, mencerminkan part biblikal itu dengan caranya sendiri. Sekali lagi: Kim Ki-duk jenius sekali!

Samaria-Sinekdoks-1

Plot yang lambat dan cerita yang berat ditambah simbolisasi yang kuat tetaplah kekuatan utama Kim Ki-duk (seperti yang nanti ditampilkan dalam Pieta). Terlebih, penggambaran scene yang seharusnya vulgar dengan tidak eksplisit ternyata sudah diimplementasikan di sini. Tambahan lagi di Samaria, film ini terasa seperti memiliki empat kuartal yang berbeda dengan fokus yang berbeda di masing-masing kuartal; namun masing-masing kuartal dihubungkan oleh suatu benang merah yang kuat yang patut direnungkan di akhir film. Bisa dibilang film ini lebih relijius daripada film-film sejenisnya, namun ada unsur blood-is-thicker-than-water yang kental, meskipun itulah konflik utama film ini.

Jujur, memasuki kuartal ketiga film terasa membosankan; alias tensinya turun drastis (seperti di Pieta). Namun memang film yang beralur lambat selalu begitu menurut saya, terlalu lambat menjelang akhir film. Untungnya, film ini ditutup dengan sangat menyentuh dan epic, lewat penggambaran perpisahan antara ayah dan anak yang “menguras hati.”

Samaria-Sinekdoks-2

Samaria-Sinekdoks-3

Saya sangat suka drama Samaria yang tidak bertele-tele, meskipun alurnya lambat. Penafsiran biblikal serta simbolisasi Samaria pun sangat hangat dan menarik (menurut saya). Yang jelas, saya jadi ingin menyaksikan film-film Kim Ki-duk lainnya, terutama Spring, Summer, Fall, Winter… And Summer dan The Isle yang konon masterpiece-nya.

SamariaTITLE: Samaria a.k.a Samaritan Girl

GENRE: Drama

DIRECTOR & WRITER: Kim Ki-duk

CASTS: Kwak Ji-min, Seo Min-jeong, Eol Lee

RATING:2.5star

6 thoughts on “Samaria / 사마리아 (2004)”

      1. Rekomendasi lebih jauh tentang Kim mungkin gini:
        Paruh 1 karir dia isinya film-film brutal & seks eksplisit, yang paling recommended The Isle & Bad Guy
        Kalo paruh 2 lebih meditatif & “dewasa” kayak 3-Iron sama Spring, Summer gitu
        🙂

        Like

  1. Kim duk ini emang bangsat kalo bikin pilm, tapi yg gw suka dari dia itu konsistensi di tiap poster2 filmnya, kayaknya satu tone semua, all about brutal relationship :))

    Udah siap buat Moebius berarti yah? juara Venice berturut2 kayaknya😉

    Like

Say something! Say something!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s